Dinas Pertanian dan Peternakan Berikan Alat Bantuan Untuk 9 Kelompok Tani

Kabartuban.com-Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kabupaten Tuban menyerahkan sembilan unit alat bantuan Program Pengembangan Unit Pengolah Pupuk Organik (UPPO) kepada sembilan kelompok petani di Kabupaten Tuban. Sabtu(20/11).

Saat di konfirmasi Kepala Bidang Perkebunan dan Holtikultura Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (DPKP) Lamidi menjelaskan, sembilan paket bantuan tersebut terdiri dari satu set bantuan berupa satu buah chopper, satu kendaraan roda tiga, serta satu unit pembangunan rumah kompos, yang diberikan masing masing kepada kelompok tani yang telah mengusulkan.

“Kelompok tani yang dipilih merupakan Poktan yang telah memiliki embrio atau pernah dan berpotensi melakukan produksi pupuk organik,” tutur Lamidi.

Satu set bantuan masing-masing bernilai Rp180 hingga Rp200 juta yang berasal dari dana Perubahan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) tahun 2021, diberikan kepada kelompok tani (Poktan) di 6 kecamatan, yang meliputi Palang, Widang, Rengel, Semanding, Soko, dan  Jenu. Sedangkan untuk dana  APBD tahun 2021 untuk  tiga set  bantuan untuk Poktan di Kecamatan  Tambakboyo, Kenduruan, dan Grabagan.

Lamidi mengungkapkan, program UPPO telah diadakan mulai tahun 2020  bertujuan untuk mengubah pola pikir petani yang selama ini menggantungkan diri pada pemakaian pupuk pabrikan atau unorganik, agar beralih ke pemakaian pupuk organik yang bisa diproduksi sendiri.

“Ini penting, sebab dari segi harga, pupuk unorganik lebih mahal dan terbatas. Pemerintah pusat juga telah mengurangi jatah subsidi pupuk maupun jumlah pupuk non subsidi tiap tahunnya,” Jelas Lamidi.

“Ini dilakukan agar semakin banyak petani memproduksi dan menggunakan pupuk organik yang lebih ramah lingkungan dan mulai maksimal dalam memanfaatkan limbah ternak, Imbuh Lamidi” Kolaborasi antara pertanian dan peternakan akan menciptakan ekosistem tani yang lebih menguntungkan dan berkesinambungan.

“Program ini akan selalu ada tiap tahun, agar banyak petani yang beralih ke pupuk organik,” Terangnya.

Selain itu, program bantuan tersebut juga sejalan dengan visi misi Bupati Tuban Aditya Halindra Faridzky, yaitu untuk meningkatkan kesejahteraan petani melalui nilai tambah. Untuk itu, bantuan program UPPO diharapkan dapat mendorong petani, selain memproduksi pupuk organik juga dapat digunakan secara mandiri, dan untuk menciptakan produk pupuk organik yang bisa dijual.

“Kami mendorong petani untuk memproduksi pupuk organik untuk dijual, sehingga memiliki nilai tambah,” pungkasnya. (Nat)

Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker