Gara-gara Status FB, Dua Pemuda Dikroyok di Warung Tuak

760
Ketiga pelaku pengeroyokam di amanakan petugas, sedangkan Bagus yang buron, saat ini juga sudah di amankan

kabartuban.com – Budi Adi Fanani (31) warga Desa Karanglor, Desa Cepokorejo, Kecamatan Palang dan Ahmad Zainudin (36) Dusun Cumpleng, Desa Brengkok, Kecamatan Brondong, Kabupaten Lamongan, mengalami luka di sejumlah bagian wajah dan badannya.

Mereka mengaku menjadi korban pengeroyokan empat orang di warung tuak di Dusun Krajan, Desa Cepokorejo, Kecamatan Palang, pada Minggu, (15/7/2019).

Pengeroyokan itu dipicu, lantaran korban menggugah status di Facebook terkait permasalahan perempuan. Adanya insident itu anggota telah mengamankan empat pelaku dan kini meraka masih menjalani pemeriksaan.

“Empat pelaku pengeroyokan telah kita amankan,” ungkap AKP Simun, Kapolsek Palang, Polres Tuban, Rabu, (17/7/2019).

Para pelaku diketahui bernama Bambang Suliswanto (31), Ali Muis (30), dan Wandi (33) yang ketiganya merupakan warga Dusun Krajan Desa Cepokorejo, Kecamatan Palang, Tuban. Kemudian Bagus (30), warga Desa Pliwetan, Kecamatan Palang, Tuban.

“Korban mengalami luka bengkak di hidung kiri dan mata kiri. Sedangkan Ahmad mengalami luka bengkak dibawah mata, hidung dan lecet pada siku, serta luka sekitar punggung,” jelas Kapolsek Palang.

Kapolsek juga menjelaskan, kronologi itu bermula, saat kedua korban sedang asyik minum tuak di lokasi kejadian, Minggu, (15/7/2019). Kemudian datang empat pelaku yang bersama-sama ikut minum tuak.

Tak lama berselang, Bambang salah satu pelaku merah-marah kepada korban lantaran telah mengunggah status di Facebook terkait perempuan. Mereka pun sempat adu mulut terkait adanya tuduhan dari pelaku.

“Adu mulut sempat terjadi karena para tersangka dengan korban miskomunikasi terkait status di Facebook permasalahan perempuan,” terang AKP Simun.

Karena dalam pengaruh minuman tuak, para pelaku akhirnya gelap mata dan langsung menghajar kedua korban hingga tak berdaya. Beruntung keributan itu bisa dilerai oleh pemilik warung dan masyarakat sekitar.

“Para pelaku melakukan pemukulan secara bersama-sama dengan menggunakan tangan kosong,” terang AKP Simun.

Setelah melakukan pemukulan, meraka langsung meninggalkan korban dengan kondisi mengalami luka terbuka. Tak terima, akhirnya korban melaporkan kejadian itu ke Polsek setempat hingga akhirnya para pelaku berhasil dibekuk oleh anggota. (Dur/Rul)

Apa Komentarmu?

SHARE